10 Cara Menghilangkan Kerutan Di Bawah Mata

Beberapa kerutan disebabkan karena penuaan.

Namun beberapa area wajah memiliki lebih banyak garis halus daripada yang lain.

Salah satu area tersebut adalah bagian bawah mata.

Dan penting untuk mempelajari tentang pembentukan kerutan karena beberapa kerutan dapat menjadi tanda bahwa kulit Anda membutuhkan lebih banyak perawatan, baik itu kelembapan, kerusakan dari bahan-bahan tertentu, dan lainnya.

Beberapa penyebab kerutan di bawah mata antara lain paparan sinar matahari, gesekan karena ekspres tersenyum atau menyipitkan mata, radikal bebas, dan bahkan posisi tidur.

“Posisi tidur pasti dapat menyebabkan kerutan di bawah mata,” kata dokter kulit Lauren Penzi.

Saat Anda tidur miring atau tengkurap, Anda dapat dengan mudah menarik area bawah mata yang sensitif.

“Kekuatan berulang ini dari waktu ke waktu meregangkan kulit dan mempercepat munculnya kerutan.” Manfaat Niacinamide untuk Mencegah Kulit Kering saat Cuaca Panas Penyebab lainnya termsuk kebiasaan gaya hidup dan bahan topikal yang keras.

Beberapa bahan seperti chemical exfoliant dan formula retinol yang kuat dapat mengiritasi area bawah mata yang halus, sehingga lama-kelamaan akan muncul garis-garis halus.

Bahkan jika Anda tidak mengoleskan produk ini langsung ke bagian bawah mata, produk ini dapat dengan mudah menyebar dari bagian wajah Anda yang lain ke area ini.

Sekarang setelah Anda memiliki gambaran umum tentang apa yang mungkin menyebabkan kerutan di bawah mata Anda, berikut ini beberapa cara untuk mengatasinya.

“Retinol adalah pilihan yang bagus untuk pencegahan kerutan, karena berfungsi untuk membangun kolagen baru,” Penzi berbagi.

Namun, kita berbicara tentang retinol lembut yang ditemukan di krim bawah mata, bukan serum retinol wajah.

4 Tips Cegah Tabir Surya Menggumpal “Aman untuk digunakan di area ini jika diformulasikan menggunakan konsentrasi rendah, basis jenis krim yang lembut, dan dipadukan dengan bahan bergizi atau menghidrasi lainnya seperti ceramide, asam hialuronat, dan lainnya.

Meskipun bahan ini sangat efektif, bahan ini juga sangat mengiritasi bagi mereka yang memiliki kulit sensitif.

Jadi, jika Anda biasanya kesulitan mentolerir serum retinol sama sekali, berhati-hatilah saat menggunakannya dalam perawatan mata Anda dan pilihlah salah satu bahan berikutnya.

Seperti disebutkan di atas, stres oksidatif dapat menyebabkan sejumlah masalah kulit termasuk kerutan di bawah mata.

Untuk melindungi area halus ini dari radikal bebas, pastikan Anda memiliki antioksidan seperti vitamin C di krim atau serum bawah mata Anda.

Beberapa mungkin dapat mentolerir serum vitamin C yang diformulasikan untuk wajah di area ini, tetapi dapat menyebabkan iritasi pada orang lain.

Mirip dengan retinol, vitamin C yang ditemukan dalam krim mata akan kurang kuat dan dicampur dengan bahan yang lebih bergizi untuk menyangga iritasi, jadi pilihlah yang terakhir jika Anda rentan terhadap reaksi.

Asam hialuronat adalah pelembap kulit yang populer karena suatu alasan, asam hialuronat menarik air ke dalam kulit sehingga memberikan hasil yang kenyal dan berkilau.

Karena fungsi ini, asam hialuronat merupakan tambahan yang bagus untuk krim mata atau serum apa pun dan ditemukan di banyak produk apa adanya.

Saat digunakan sendiri, asam hialuronat akan menggembungkan area bawah mata untuk sementara.

Ini bagus untuk persiapan riasan atau perbaikan cepat jika suatu hari mata Anda terlihat sangat lelah, tetapi tidak akan memiliki efek yang bertahan lama seperti retinol dan antioksidan.

“Saya sarankan untuk mengoleskan asam hialuronat sebelum krim atau pelembab di bawah mata Anda untuk membantu memaksimalkan manfaatnya,” kata Penzi.

Selanjutnya adalah peptida — lebih khusus lagi, heksapeptida.

Sebagai ahli dermatologi bersertifikat Hadley King, mengatakan hexapeptida dapat menghasilkan efek ringan, seperti Botox, menghambat pelepasan neurotransmiter yang menjaga otot wajah dari pembentukan kerutan.

Satu hexapeptide spesifik yang dikenal sebagai Argireline atau acetyl hexapeptide-3 dapat membantu mengurangi kerutan yang menyebabkan garis-garis halus, kata King.

Belum lagi, peptida juga membantu menghaluskan tekstur dan memperkuat penghalang kulit — sama-sama menguntungkan untuk bagian bawah mata yang lembut.

Karena masker wajah adalah alat yang bagus untuk perbaikan kulit yang cepat, penutup mata menawarkan manfaat yang serupa.

Ini bagus untuk mereka yang membutuhkan kepuasan instan baik untuk persiapan acara besar atau hanya sesekali memiliki mata yang lebih cerah dan montok.

Masker mata ini sering mengandung bahan yang mirip dengan krim mata, tetapi cara kerjanya sedikit berbeda.

“Masker di bawah mata itu unik karena benar-benar memberikan lapisan perlindungan untuk menyegel bahan yang mereka berikan,” kata dokter kulit bersertifikat Kim Nichols.

Carilah lidah buaya segar lain kali saat Anda berada di supermarket.

Bahan ini akan sangat melembabkan bagian bawah mata (seperti asam hialuronat sepupu humektannya) tetapi juga membantu mencerahkan lingkaran hitam.

Faktanya, satu penelitian menemukan bahwa aplikasi topikal aloesin dapat secara langsung menghambat kulit hiperpigmentasi.

Anda dapat menggunakan lidah buaya segar sebagai masker di bawah mata atau mengoleskannya ke seluruh wajah) atau Anda dapat membekukannya dan menggulungnya di bawah mata Anda di pagi hari untuk mendapatkan kekuatan depuffing dan pijatan yang menenangkan.

“Kafein adalah pilihan populer dalam perawatan di bawah mata akhir-akhir ini, dan untuk alasan yang bagus,” kata Penzi.

“Ini adalah vasokonstriktor, artinya menyempitkan pembuluh darah.

Hal ini menyebabkan efek pengencangan saat dioleskan ke bagian bawah mata,” tambahnya.

Belum lagi, kafein juga merupakan antioksidan, sehingga mencentang dua kotak sekaligus.

Memakai tabir surya di bawah mata Anda kedengarannya bukan pengalaman yang paling menyenangkan, tetapi itu penting.

“Selain melindungi kulit wajah Anda dengan SPF, penting untuk tidak melupakan kulit kelopak mata dan area sensitif lainnya,'” kata dokter kulit Brendan Camp, termasuk di bawah mata, bibir, dan kulit kepala.

Beberapa krim mata memang mengandung SPF, tetapi jika tidak, tabir surya wajah Anda sudah cukup.

Pastikan untuk mengoleskan lotion secara strategis, hindari bola itu sendiri untuk mengurangi rasa perih atau iritasi.

Penzi secara khusus mencatat vitamin C sebagai nutrisi penting yang harus diprioritaskan untuk kesehatan kulit.

“Vitamin C merupakan kofaktor penting untuk sintesis kolagen dan perlindungan terhadap spesies oksigen reaktif,” katanya.

Jika Anda tidak yakin mendapatkan cukup vitamin C dalam makanan Anda, coba tambahkan suplemen ke rutinitas Anda.

Last but not least adalah olahraga.

“Olahraga meningkatkan sirkulasi ke semua organ, termasuk organ terbesar kita, yaitu kulit kita,” kata Penzi.

“Sirkulasi yang lebih baik berarti pengiriman oksigen dan nutrisi yang lebih baik ke sel-sel kulit kita dan peningkatan pembersihan racun, radikal bebas, dll,” tambahnya.

Tidak ada satu pun jenis latihan terbaik di luar sana.

Yang penting adalah menemukan cara untuk menggerakkan tubuh Anda yang memicu kegembiraan sehingga Anda lebih mungkin untuk melakukannya.

Jika Anda membeli krim mata baru, berkomitmen untuk menggunakan semuanya sebelum menyerah — perubahan besar pada kulit membutuhkan waktu! Namun jika kerutan di bawah mata membuat Anda merasa tidak aman dan menyita ruang mental, Anda dapat mengunjungi dokter kulit untuk mendapatkan solusi seperti microneedling dan frekuensi radio.

Seperti yang mungkin sudah Anda ketahui, filler di bawah mata adalah solusi lain.

Jika Anda memilih untuk mengambil rute ini, pastikan untuk bertanya kepada dokter kulit Anda tentang risiko dan manfaat dari prosedur ini sebelum melakukannya, karena daerah bawah mata dapat menjadi tempat yang sangat menantang untuk menempatkan filler.

MIND BODY GREEN Pilihan Editor: Produk Makeup yang Harus Dihindari unuk Menutupi Kerutan di Bawah Mata

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *