Inilah 5 Bahasa Tubuh yang Tidak Disukai HRD saat Wawancara Kerja

Wawancara kerja adalah momen penting bagi setiap pelamar kerja, dan bahasa tubuh yang digunakan juga berpengaruh besar pada kesan yang diberikan kepada HRD.

Sebagian besar orang mungkin tidak menyadari bahwa bahasa tubuh yang digunakan dapat memberikan kesan yang positif atau negatif.

Terkadang, wawancara kerja bisa menjadi momen yang menegangkan bagi sebagian besar orang.

Namun dengan memperhatikan bahasa tubuh yang tepat, Anda dapat memberikan kesan yang baik kepada HRD.

5 Tips Terlihat Menonjol saat Wawancara Kerja Dilansir dari Newscientist Jobs, berikut informasi seputar lima bahasa tubuh yang sebaiknya dihindari saat wawancara kerja: 1.

Bahasa Tubuh yang Kurang Percaya Diri Saat menghadapi wawancara kerja, pastikan bahwa Anda menunjukkan diri sebagai seseorang yang percaya diri.

Bahasa tubuh yang buruk, seperti merunduk atau menundukkan kepala sering kali diartikan sebagai tanda ketidakpercayaan diri.

Tips Membangun Kepercayaan Diri kala Wawancara Kerja Sebaliknya, cobalah untuk menunjukkan bahasa tubuh yang positif dan tegas, seperti memegang kepala tegak dan menatap mata pewawancara dengan penuh keyakinan.

2.

Bahasa Tubuh yang Tidak Santai atau Tegang Saat wawancara kerja, penting untuk menunjukkan bahwa Anda bisa berbicara dan berperilaku dengan santai.

Bahasa tubuh yang kaku atau terlalu tegang dapat membuat kesan bahwa Anda canggung atau tidak nyaman dalam situasi tersebut.

Cobalah untuk tetap santai dan berbicara dengan nada suara yang tenang, tetapi pastikan Anda tetap memberikan kesan bahwa Anda serius dan profesional.

3.

Bahasa Tubuh yang Kurang Antusias Sebagai calon karyawan, Anda pastinya ingin menunjukkan bahwa Anda antusias dengan posisi yang Anda lamar.

Cobalah untuk menunjukkan bahasa tubuh yang positif dan optimis.

Hindari bahasa tubuh yang menunjukkan ketidakantusiasan, seperti menggeleng-gelengkan kepala atau menarik wajah Anda.

Sebaliknya, tunjukkan senyuman dan sikap yang positif.

4.

Bahasa Tubuh yang Terkesan Menutupi Sesuatu Bahasa tubuh yang terbuka, seperti posisi duduk yang tegak dan terbuka serta pandangan mata yang terbuka dan jelas dapat menunjukkan bahwa Anda terbuka dan mudah didekati.

Hindari posisi duduk yang membungkuk atau bersikap tertutup dengan menghindari kontak mata.

Cobalah untuk tetap santai, tetapi tetap memberikan kesan bahwa Anda terbuka untuk percakapan dan diskusi.

5.

Hindari Bahasa Tubuh Arogan Jangan menatap atau menatap terlalu dekat pada pewawancara karena hal ini dapat menunjukkan ketidaktaatan atau ketidakpatuhan.

Sebaliknya, cobalah untuk menunjukkan bahasa tubuh yang sopan dan menghargai, tetapi tetap menunjukkan bahwa Anda tahu apa yang Anda inginkan.

HARIS SETYAWAN Pilihan Editor: 5 Bahasa Tubuh Ini Bikin Sukses Saat Wawancara Kerja

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *